Templates by BIGtheme NET
Home / Peristiwa / Tari Rabbani Wahed Dari Bireuen untuk Dunia

Tari Rabbani Wahed Dari Bireuen untuk Dunia

1526382Penari-Rubbani-Wahed780x390

LINTAS NASIONAL – BIREUEN, Tarian Rabbani Wahid, kini tak hanya milik masyarakat Desa Pante Rheng, Kecamatan Samalanga, Kabupaten Bireuen, Aceh, namun juga sudah menjadi tarian daerah yang dikenal luas hingga mancanegara. Demikian penjelasan pimpinan sanggar Tari Rabbani Wahid, Muzakkir Zulkifli, dalam seminar bertajuk “Rabbani Wahid Event In Show 2015”, Rabu (1/4/2015), di Aula Setdakab lama Bireuen.

Sejarah mencatat, Desa Pante Rheng — dulunya dikenal meunasah — merupakan daerah asal mula tarian ini lahir. Dulunya, pernah di bawah besutan almarhum Ridwan Ahmad, puluhan pemuda dididik untuk menguasai tarian bernapaskan Islami tersebut. ”Bahkan pada masa konflik Aceh dan berstatus darurat militer, seni itu tetap hidup. Bila didaerah lain DM-nya jam 6 sore, di Pante Rheng bisa jam 9 malam,” ungkap Muzakkir menyakini DM di Aceh tidak mengganggu bangkitnya seni dimaksud.

Kegigihan dan keseriusan para pemuda untuk terus berlatih tak sia-sia. Buktinya, Tari Rabbani Wahid kian dikenal tak hanya seantero nusantara tapi juga mancanegara. Beberapa kali mereka tampil seperti di Malaysia, Singapura maupun Turki pada rentang Aceh sebelum damai seperti saat ini.

Seminar Tari Rabbani Wahid digelar Lembaga Rangkang Sastra Bireuen sebagai suatu kesenian khas Kabupaten Bireuen, Aceh, yang perlu penyelamatan dan pengembangan agar menjadi budaya daerah yang dikenal.

Muzakkir menambahkan, tongkat estafet pembina pun berganti hingga sebelum dirinya, sempat di bawah kepemimpinan M Kasem Ahmad. Baru pada 2013 Muzakir dipercaya untuk melanjutkan tongkat estafet guna menggenjot kesenian daerah Bireuen ini untuk lebih dikenal.

”Sebelumnya banyak masyarakat Bireuen tidak familiar dengan Rabbani Wahid. Ke depannya kita berharap melalui Dinas Pendidikan agar tari ini menjadi kegiatan ekstra kurikuler seni di sekolah-sekolah di Kabupaten Bireuen,” katanya.

Belajar dari Tari Saman dan Seudati yang sama-sama sudah mendunia, Muzakkir berharap suatu saat Rabbani Wahid juga memiliki pesona dan menempatkannya sebagai tarian yang dikenal luas oleh masyarakat dunia.

Sumber kompas

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful