Templates by BIGtheme NET
Home / Foto / Putri Anwar Ibrahim: Kebebasan Rakyat Secara Total

Putri Anwar Ibrahim: Kebebasan Rakyat Secara Total

Putri Anwar Ibrahim 1

LINTAS NASIONAL – MALAYSIA, Putri dari politisi Malaysia Anwar Ibrahim, Nurul Iman Anwar, mengatakan bahwa bila dibandingkan dengan Indonesia, Malaysia telah menjadi negara yang lebih maju dipandang dari segi ekonomi. Namun bila dipandang dari segi demokrasi, Nurul Iman mengatakan, negaranya tertinggal sangat jauh dari Indonesia.

“Kurangnya kesadaran pemerintah terhadap kepentingan demokrasi telah menyebabkan suara rakyat ramai ditekan. Suara rakyat yang dihantar melalui perwakilan di parlemen tidak diindahkan,” ujar Nurul Iman di kantor Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu, 4 April 2015.

Nurul Iman juga mengeluhkan kebebasan berekspresi di negaranya yang saat ini menurutnya tengah ditekan. Seorang kartunis bernama Zunar, kata dia, ditangkap dan dikenakan 9 tuduhan telah melakukan penghasutan hanya karena mengirimkan kicauan ke jejaringan sosial Twitter yang isinya mengkritik lembaga peradilan.

Pada tanggal 30 Maret 2015, 3 orang pimpinan media ‘The Malaysian Insider’ juga ditangkap atas tuduhan telah melanggar Pasal ke-4 Undang-Undang Penghasutan (Sedition Act) tahun 1948, dan Pasal 223 Undang-Undang Komunikasi dan Multimedia tahun 1998.

“Media dibungkam, kritikan dinilai sebagai hasutan, mahasiswa dilarang bersuara, dituduh melanggar tata tertib dan tidak diperkenankan mengikuti perkuliahan,” ujar Nurul Iman.

Penahanan ayahnya untuk yang ke-4 kalinya oleh Polisi Diraja Malaysia pada tanggal 4 Februari 2015 semakin mempertegas terjadinya proses kemunduran demokrasi. Apalagi Nurul Iman mengatakan, ayahnya yang merupakan tokoh sentral oposisi diproses oleh hukum uzur Sedition Act yang membuat pemerintah bisa menangkap seseorang dengan hanya berbasis asumsi semata.

Ia secara pribadi meminta dukungan dari rakyat Indonesia untuk kemajuan proses demokrasi di negaranya. Hampir serupa dengan Malaysia, kata dia, Indonesia adalah negeri berpenduduk mayoritas Muslim yang menerapkan sistem demokrasi di dalam pemerintahannya. Hanya saja Nurul mengatakan, sejak Indonesia melaksanakan reformasi di tahun 1998, proses transisi Indonesia ke sistem demokrasi itu berjalan dengan mulus.

“Papa (Anwar Ibrahim) tidak pernah gagal mengungkapkan bahwa Indonesia merupakan negara mayoritas Muslim yang paling demokratis,” ujar Nurul Iman.

Di negaranya, kata dia, keluarganya melaksanakan gerakan March2Freedom untuk membebaskan Anwar karena Anwar telah ditahan oleh pihak berwenang dengan mengacuhkan prinsip-prinsip keadilan. Masyarakat Indonesia yang hendak mendukung gerakan itu bisa mengisi petisi online di http://www.change.org/bebaskanmereka.

Lebih dari sekadar pembebasan ayahnya dari penahanan, Nurul Iman mengatakan, gerakan tersebut merupakan simbolisasi bangkitnya rakyat Malaysia dari pemerintahan otoriter.

“Apa yang lebih penting adalah nilai perjuangan yang beliau (Anwar Ibrahim) tanam dalam diri kami, yaitu kebebasan rakyat secara total,” ujar Nurul Iman

Sumber Viva

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful