Templates by BIGtheme NET
Home / BERITA TERKINI / Calon Jamaah Haji Asal Aceh Terima Uang Tambahan

Calon Jamaah Haji Asal Aceh Terima Uang Tambahan

7e63b658-57fd-4adc-9484-06b0caa26c0d_169

LINTASNASIONAL- MEKKAH, Setiap jemaah haji Indonesia dibekali living cost berupa uang tunai sebesar 1.500 riyal yang diambil dari biaya perjalanan ibadah haji (BPIH). Namun khusus untuk jemaah haji yang berangkat dari embarkasi Aceh, setibanya di Aceh tahun ini mereka mendapat tambahan 1.200 riyal.

Tambahan ini berkat saudagar aceh Habib Bugak Asyi yang mewakafkan rumahnya di dekat Masjidil Haram pada lebih dari 100 tahun yang lalu. Rumah itu dikelola menjadi penginapan sehingga mendatangkan untung dan sebagian keuntungannya dikembalikan ke orang Aceh.

“1.200 riyal ini manfaatkan sebaik-baiknya ya,” tutur Gubernur Aceh Zaini Abdullah saat menghadiri pembagian untuk kloter 8 embarkasi Aceh di penginapan 602, Makkah, Sabtu, 19 September 2015. Zaini Abdullah meminta jemaah Aceh tidak silau dengan uang tambahan ini. Dia meminta saat ini jemaah fokus ke haji dahulu, setelah selesai ibadah barulah berbelanja oleh-oleh atau hal lainnya.
Abdul Latif Balthu sebagai perwakilan pengelola wakaf lalu membagi-bagikan uang tunai dan beberapa buku bacaan kepada para jemaah. Sebelumnya dia berpesan agar jemaah memperbanyak ibadah dan zikir. Jangan banyak melakukan hal seperti bicara tak ada manfaatnya.

 

Dia juga meminta jemaah mendoakan Habib Bugak Asyi agar diterima amal ibadahnya dan dimasukkan ke dalam surga. Total uang yang dibagikan ke kloter 1 s/d Aceh mencapai 3.860.400 riyal. Setelah selesai membagi-bagikan uang tunai ke para jemaah, Abdul Latif Balthu menerangkan sudah membagi-bagikan uang ke jemaah Aceh sejak 13 tahun yang lalu. Sebenarnya wasiat Habib Bugak Asyi adalah memberikan rumahnya sebagai penginapan haji Aceh, namun karena terbentur regulasi haji, jemaah Aceh tidak bisa mendapatkan penginapannya sendiri dan sebagai kompensasinya adalah uang tunai itu.

Rumah Habib Bugak kala itu berada di samping Masjidil Haram. Karena ada perluasan Masjidil Haram maka hasil uang gusurannya dibelikan 4 penginapan baru yang letaknya masih di Makkah juga.

“Uangnya ditabung dulu dibawa pulang nanti baru dipikirkan mau dibuat apa,” tutur Wahidin asal Meulaboh.

“Saya mau beli mainan buat cucu. Tapi nanti habis puncak haji dulu,” tutur seorang jemaah perempuan.(dtk)

ăn dặm kiểu NhậtResponsive WordPress Themenhà cấp 4 nông thônthời trang trẻ emgiày cao gótshop giày nữdownload wordpress pluginsmẫu biệt thự đẹpepichouseáo sơ mi nữhouse beautiful