Bawa Sabu Dalam Kemasan Sabun Cair, Dua Warga Aceh Diringkus di Jambi

Ilustrasi

LINTAS NASIONAL – JAMBI, Syaridan Usman, seorang mahasiswa asal Aceh Utara ditangkap Tim Srigala Codet Satresnarkoba Polres Bungo, Jambi, karena terlibat peredaran narkoba.


Ia ditangkap pada Senin 16 November 2020 bersama rekannya sesama warga Aceh, Abdullah Nusyah (53) saat membawa sabu dalam kemasan handbody dan sabun cair. Dalam kasus ini polisi juga menangkap satu orang warga setempat atau bandar sabu bernama Asep Irama (25), warga Desa Peninjau, Kecamatan Bathin Ii Pelayang, Kabupaten Bungo.

Dilansir dari sindonews pada Selasa 17 November 2020 Kapolres Bungo AKBP Mochamad Lutfi mengatakan, pengungkapan jaringan narkoba antar provinsi ini, berdasar informasi dari masyarakat bahwa akan ada pengiriman narkoba jenis sabu yang bakal masuk Kabupaten Bungo, Jambi.

Dari informasi tersebut, Tim Srigala Codet Satresnarkoba Polres Bungo di back up Polsek Jujuhan melakukan pemeriksaan terhadap angkutan travel yang melintas di depan Polsek.

“Saat dihadang petugas salah seorang pelaku yaitu Syarida Usman melompat dari jendela mobil. Tetapi Tim Srigala Codet yang melihat langsung mengejar dan menangkap pelaku setelah itu diamankan juga Abdullah Nusyah. Dari tangan kedua pelaku didapat barang bukti narkoba jenis sabu sebanyak 396.16 gram yang disimpang di dalam botol handbody dan botol sabun cair yang berada di dalam tas pakaian pelaku,” kata Kapolres.

Kedua pelaku asal Aceh tersebut langsung diperiksa dan diketahui barang bukti sabu tersebut akan dikirim ke bandar yang bernama Asep Irama.

“Mendapatkan informasi nama dan tempat kedua pelaku ketemu bandar yang akan menjemput barang dengan cepat Tim Srigala Codet Satresnarkoba Polres Bungo melakukan penangkapan terhadap bandar yang telah menunggu kedua pelaku yaitu Asep Irama yang sedang duduk di simpang 4 KM 44, Kabupaten Bungo, Jambi,” ungkapnya.

Saat ini ketiga pelaku bersama barang bukti 396,16 gram sabu, tas merk polo warna coklat dan satu unit motor Honda Scoopy warna merah tanpa nopol diamankan di Polres Bungo guna penyelidikan lebih lanjut.

“Akibat perbuatan ketiga pelaku polisi akan menjeratnya dengan Pasal 114 Ayat (2) jo Pasal 112 (2) UU RI No 35 tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun hingga 20 tahun penjara,” pungkas Kapolres Bungo. (Red)