Kisah Raja Thailand dan 20 Selir yang Diisolasi di Jerman karena Covid-19

LINTAS NASIONAL – THAILAND, Raja Thailand memang selalu menuai kontroversi karena skandalnya dengan banyak wanita.


Bahkan Raja Thailand Maha Vajiralongkorn disebut-sebut memiliki 20 selir untuk melayaninya.

Mereka menyewa hotel Alpine di Jerman yang terletak di pegunungan

Para selir doboyong ke tempat mewah tersebut dilayani crew istana kerajaan Thailand yang juga ikut diboyong ke tempat isolasi tersebut.

Sang raja Thailand Vajiralongkorn (67) pun dan permaisuri kerajaan berada dalam linkungan yang sama.

Mereka semua mengisolasi diri atas perintah raja Thailand, untuk menghindari pandemi Covid-19 yang melanda negara Thailand.

Melansir dari Daily Mail, raja Thailand memesan seluruh lantai empat yang mencakup ruang hiburan dan dihiasi dengan barang antik Thailand.

Staf hotel pun juga dilarang untuk pergi ke lantai empat yang sudah disewa oleh Raja Vajilangkorn.

Seorang reporter yang menyelidiki hotel bernama Max Boeddeker mengatakan, kekebalan diplomatik yang dimiliki raja tersebut menyebabkan Jerman hanya bisa melakuan sedikit hal.

Tetapi kini diyakini, Raja Maha Vajilongkorn sudah kembali ke negara asalnya Thailand.

Tapi ada satu hal yang tidak banyak diketahui publik mengenai 20 selir sang raja.

Baca Juga:  Kondisi Memanas, Ini Titah Prabowo Tentang Ancaman Perang di Laut China Selatan

20 wanita yang diyakini sebagai budak nafsunya, tersebut memiliki pangkat laiknya seorang anggota militer.

Budak nafsu tersebut, melansir Intisari.id meskipun dianggap sebagai selir mereka ternyata seperti unit militer pasukan khusus.

Di Hotel itu, sang Raja menghabiskan banyak waktu bersama 20 wanita tersebut.

Mereka diberi sebutan dengan gaya militer, dengan nomor S01 hingga S020, dengan peringkat seperti mayor hingga kolonel.

Wanita-wanita itu juga diberi gelar kehormatan seperti Sirivajirabhakdi, atau yang cantik akan setia kepada raja.

Raja tersebut tampaknya menikmati, ‘ruang kesenangan’ yang dibuat khusus untuk raja bersama 20 budak nafsunya.

Pakar Thailand Andrew McGregor Marshall mengatakan, “Seluruh lantai dipenuhi dengan barang antik dan harta benda khas dari Thailand.”

“Para wanita itu membuat pertaruhan besar, dengan harapan untuk kekayaaan dan kesuksesan diri mereka sendiri dan keluarganya,” katanya.

“Yang lain menyerah, karena takut jika menolaknya akan menerima konsekuensi besar,” jelasnya.

Tinggal di Jerman di tengah lockdown, membuatnya melewatkan hari penobatan di Thailand, menandai sejak dia diangkat sebagai raja baru beberapa tahun lalu.

Baca Juga:  Puluhan Pengungsi Rohingya Tenggelam di Laut Malaysia

Pada minggu lalu dia sempat kembali ke Thailand dari Bandara Munich setidaknya sekali, untuk memeriksa alat pelindung di Bangkok.

Namun, itu hanya berlangsung singkat, selebihnya dia disebutkan kembali lagi ke hotel dan tinggal di sana.

Thailand sendiri sudah lockdown sejak Maret dan sejauh ini tercatat 2.992 kasus dan 55 kematian akibat Covid-19.

Kabar tentang ketidakhadiran Raja telah memicu kecaman di media sosial Thailand, tetapi mereka yang menghina dan mengkritik raja justru bisa dijatuhi hukuman 15 tahun penjara.

Banyak rakyatnya menyindir di media sosial dengan membuat hastag, ‘Mengapa kita membutuhkan raja?’.

Vajiralongkorn naik tahta pada 2016, menggantikan ayahnya yang sudah memerintah sejak 1946.

Menurut tradisi kerajaan di Thailand, raja yang berkuasa dipandang seperti dewa dan semi-ilahi, dia sangat dihormati dan dipuja oleh rakyatnya.

Raja harus duduk paling tinggi, daripada lainnya dan selama pidato, kaki raja harus berdiri dengan tinggi setidaknya di atas kepala orang-orang sekitarnya. (Red)

Source : dailymail.co.uk,intisari