Ledakan Saat Shalat di Mesjid, Puluhan Jemaah Berjatuhan Termasuk Imam dan Muazzin

LINTAS NASIONAL – BANGLADESH, Sedikitnya 20 orang tewas dan 17 orang lainnya berada dalam kondisi kritis karena ledakan di sebuah masjid di dekat ibu kota Bangladesh pada Jumat 4 September 2020. Jumlah korban yang cukup besar dikarenakan musibah itu terjadi saat umat Islam sedang menunaikan ibadah salat berjemaah.


Bocah tujuh tahun, muazin serta imam masjid turut menjadi korban tewas dalam insiden di Kota Narayanganj, sementara para korban lainnya dirawat di Sheikh Hasina National Institute of Burn and Plastic Surgery di Ibu Kota Dhaka.

Melalui Kantor Berita Anadolu, petugas Dinas Pemadam Kebakaran dan Pertahanan Sipil Bangladesh Ershad Hossain mengonfirmasi jumlah korban tewas. Ia menambahkan bahwa mereka yang cedera mengalami luka bakar parah.

Tiga komite telah dibentuk untuk menyelidiki insiden tersebut, termasuk komite dari dinas pemadam kebakaran, lanjut Hossain.

Menurut wakil asisten direktur Dinas Pemadam Kebakaran dan Pertahanan Sipil Bangladesh, Anayet Hossain, para korban yang kondisinya kritis mengalami luka bakar di bagian tenggorokan.

Baca Juga:  Ledakan Dahsyat Hantam Ibu Kota Beirut

Dokter rumah sakit menyebutkan para korban mengalami luka bakar 30-70 persen di sekujur tubuhnya.

Presiden Abdul Hamis, Perdana Menteri Sheikh Hasina serta Menteri Agama menyampaikan kesedihan mendalam atas peristiwa tersebut. Mereka juga memerintahkan bantuan bagi para korban dan meminta penyelidikan insiden tersebut.

Menteri ESDM Nasrul Hamid mengatakan bahwa penyebab utama ledakan saat ini masih diselidiki. Namun, sudah dipastikan bahwa ledakan tersebut berasal dari AC masjid.

Dia pun langsung menginstruksikan seluruh perusahaan pemasok listrik agar memeriksa koneksi aliran listrik dan kondisi AC di masjid, kelenteng, dan lembaga agama lainnya di area jangkauan mereka.

Surat kabar Dhaka Tribune melansir bahwa ada pipa melintasi di bawah masjid, dan bahwa terjadi kebocoran gas, yang kemudian menumpuk di dalam ruangan karena jendela masjid ditutup.

Ledakan kemungkinan dipicu oleh percikan api ketika seseorang menyalakan atau mematikan AC atau pun kipas, ia menambahkan, dengan mengutip pejabat setempat yang menyebutkan bahwa masjid baru-baru ini mengadu soal kebocoran gas. (jpnn)