Sosok Serma Rama Wahyudi, Prajurit TNI yang Terbunuh di Kongo

@google

LINTAS NASIONAL – RIAU, Inilah sosok Sersan Mayor (Serma) Rama Wahyudi, prajurit TNI AD yang gugur dalam menjalankan misi perdamaian PBB di Republik Demokratik Kongo.

Pria kelahiran Dolok Sinubah 1983 ini bertugas di Detasemen Peralatan (Denpal) 1/4 yang bermarkas di Jalan Ahmad Yani Kota Pekanbaru, Riau.

Komandan Denpal 1/4 Pekanbaru Letkol CPL Joto Wirotono Marpaung menyebutkan, Wayudi bertugas dibagian Bengkel Lapangan yang menangani kendaraan tempur.

“Dia adalah mekanik handal kami. Ahli dibagian kendaraan tempur seperti tank dan lainnya, termasuk juga senjata,” sebut Joto dilansir Kompas.com Rabu 24 Juni 2020.

Dia menganggap sejauh ini Wahyudi sebagai prajurit terbaik di Denpal. Selain berprestasi, almarhum juga dikenal sosok yang rajin dan pekeja keras.

Selain itu, Wahyudi juga dikenal sebagai sosok yang mudah bergaul dan loyalitas tinggi baik terhadap sesama prajurit maupun komandan.

“Dia kerja tak kenal waktu. Apapun tugas yang diberikan tidak ada yang tak diselesaikannya. Makanya kami merasa sangat kehilangan,” ucap Joto.

Baca Juga:  Dibisikkan Megawati Saat Sakaratul Maut, Soekarno Tak Mampu Tuntaskan Kalimat Syahadat

Joto juga menyebutkan, almarhum Wahyudi meninggalkan istri bernama Anita (36) dan tiga orang anak, satu laki-dan dua perempuan.

Mereka berdomisili di Desa Karya Indah, Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar, Riau.

“Anak almarhum yang paling besar kelas dua SD, yang kedua TK dan yang paling kecil usianya baru empat tahun,” kata Joto.

Gugur saat jalankan misi perdamaian
Diberitakan sebelumnya, seorang prajurit TNI AD Sersan Mayor (Serma) Rama Wahyudi gugur saat menjalankan misi perdamaian dibagian timur Republik Demokratik Kongo.

Prajurit tersebut diketahui berdinas di Kota Pekanbaru, Riau.

Komandan Korem (Danrem) 031/ Wira Bima Brigjen TNI Syech Ismed saat diwawancarai Kompas.com membenarkan hal tersebut.

“Ya, benar. Prajurit yang gugur pasukan PPB. Yang bersangkutan bertugas di Detasemen Peralatan (Denpal) 1/4 Pekanbaru,” kata Ismed, Rabu 24 Juni 2020. (Red)