Hari Pers Nasional Hari Pers Nasional

Pengusaha Asal Aceh di Malaysia Sambut Baik Kembali Dibukanya Kedai Gunting Rambut

Rasyidin, Pengusaha Kedai Gunting Rambut Asal Aceh di Malaysia

LINTAS NASIONAL – MALAYSIA, Sehubungan dengan penguatkuasaan perintah kawalan pergerakan pemulihan (PKPP) berlaku pada Rabu 10 Juni 2020, Kedai gunting rambut yang dinanti-nantikan oleh rakyat Malaysia akhirnya kembali bisa beroperasi.

Kedai gunting rambut di Malaysia kembali bisa beroperasi dengan melaksanakan prosedur operasi standard (SOP) yang ditetapkan, mereka menyambut baik karena dapat kembali beroperasi setelah hampir 4 bulan menutup kedai.

Namun prosedur yang harus diikuti pelanggan harus mengisi Nama, nombor telefon dan suhu badan pelanggan, Maklumat itu direkodkan di buku log atau menerusi kod QR yang boleh diimbas menerusi aplikasi MySejahtera.

Pelanggan turut dipakaikan apron pakai buang. Bagi tukang gunting pula, mereka perlu memakai sarung tangan dan masker muka dan ada juga yang mengenakan perisai muka.

Pekerja mengikuti SOP Kerajaan di Salah satu Kedai Gunting Rambut di Malaysia

“Sudah bisa dibuka sejak Rabu 10 Juni 2020 Kalau nak buka, harus mengikuti SOP yang ditetapkan oleh Kerajaan,” kata seorang pengusaha gunting rambut asal Aceh Rasyidin di Kuala Perlis Malaysia

Menurutnya, walaupun dengan mengikuti SOP Kerajaan sedikit menyukarkan kerja namun ia menyambut baik aturan tersebut karena sudah bisa beroperasi kembali.

“Saya mesti rasa gembira sebab dapat membuka kedai, kerana selama kedai tutup harus memikirkan sewa Kedai dan harus menanggung makan para pekerja yang rata-rata berasal dari Aceh,” ujar Pengusaha asal Aceh Timur tersebut

Rasyidin menambahkan untuk ongkos juga dinaikkan sedikit, rata-ratanya antara RM2 – RM3, hal itu untuk menutupi kos alat perlindungan tambahan untuk mematuhi SOP.

Lanjut Rasyidin, para pekerja diwajibkan memakai penutup hidung dan mulut sepanjang masa, serta memakai satu set sarung tangan pakai buang untuk setiap pelanggan, manakala penggunaan perisai muka dan gaun pakai buang oleh pekerja.

“Pemakaian apron pakai buang oleh setiap pelanggan dan pekerja juga diwajibkan, manakala tempoh masa untuk mendandan atau menggunting rambut seorang pelanggan tidak boleh melebihi satu jam,” pungkas Rasyidin yang mempunyai beberapa Kedai Gunting Rambut di Malaysia

Sementara itu, Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDHEP) Alexander Nanta Linggi mengambil maklum akan perkara yang dibangkitkan pengusaha itu dan berkata kerajaan akan mengumpul segala maklum balas berhubung SOP itu untuk penambahbaikan.

Namun, Alexander yang dalam sidang media mengatakan akan membuat tinjauan di setiap kedai gunting rambut untuk meminta pengusaha agar terus mematuhi SOP sedia ada buat masa ini. (Red)